Cara Dapat Diskon Listrik atau Subsidi Listrik Bagi Pelanggan 900 VA dan 1.300 VA

Posted on

Cara dapat diskon listrik dari PLN bantuan dampak wabah virus corona. Diskon listrik diberikan pada para pelanggan PLN dengan daya 900-1.300 VA.

Persyaratan harus dipenuhi pelanggan PLN 900 VA dan 1.300 VA yang ingin mendapatkan diskon listrik atau subsidi listrik terdampak wabah corona.

Pendaftaran diskon listrik ini akan dibuka 1 Mei 2020 secara online melalui lightup.id.

Jangan lewatkan kesempatan mendapatkan listrik gratis yang dilakukan oleh Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB) bekerja sama dengan PT PLN melalui lightup.id.

Subsidi listrik ini diberikan untuk untuk pelanggan 900 VA dan 1300 VA.

Cara mendapatkan diskon listrik sangat mudah.

Pelanggan 900 VA dan 1300 VA baik nonsubsidi  maupun subsidi  mendaftarkan ID Pelanggan PLN dan nomor telepon secara online di laman lightup.id

Pendaftaran dibuka mulai 1 Mei 2020.

Dikutip dari lightup.id, Minggu (26/4/2020) guna menjamin pelaksanaan tujuan program sesuai fakta, keabsahan, dan kebenaran yang dapat dipertanggungjawabkan, maka calon Penerima Manfaat yang ingin mendaftarkan diri di lightup.id wajib mengunggah data pribadi yang harus diunggah di lightup.id, sebagai berikut :

– Foto KTP;

– Nomor Handphone;

– Foto Kartu Keluarga;

– Foto Tagihan PLN; dan

– Foto Rumah.

Seleksi Penerima Manfaat

Penerima Manfaat akan diseleksi dengan memperhatikan hal-hal berikut ini:

– Penerima Manfaat telah mengisi informasi secara lengkap dalam lightup.id.

– Diproses berdasarkan waktu pendaftaran (calon Penerima Manfaat yang mendaftar lebih dahulu akan diproses terlebih dahulu).

– Diprioritaskan berdasarkan daya listrik, dengan urutan prioritas 900 Watt non subsidi, 900 Watt subsidi, 1300 Watt, serta menyesuaikan dengan ketersediaan donasi yang masuk.

– Berdasarkan segmentasi area yang membutuhkan atau terkena dampak Covid-19.

– Berdasarkan pendapatan bulanan Penerima Manfaat.

Ketentuan

Ketentuan mengenai Penerima Manfaat dan bantuan pembayaran tagihan listrik adalah sebagai berikut:

a. Program berupaya menyambungkan calon Penerima Manfaat dengan Donatur yang akan membantu pembayaran tagihan listrik calon Penerima Manfaat.

Bantuan tersebut diberikan bagi pengguna prabayar maupun pascabayar, maksimal sampai dengan Rp 100.000 ribu per Penerima Manfaat per bulan.

b. Pendaftaran sebagai calon Penerima Manfaat di lightup.id, bukan merupakan jaminan bahwa calon Penerima Manfaat akan diterima sebagai Penerima Manfaat dan menerima Bantuan.

c. Bagi Penerima Manfaat yang telah terverifikasi, maka:

i. Bagi Penerima Manfaat dengan tagihan listrik prabayar:

Program akan memberikan bantuan pembayaran token listrik sesuai dengan rata-rata pemakaian listrik per bulan Penerima Manfaat, dengan jumlah maksimal bantuan sebesar Rp 100.000 per bulan; dan

ii. Bagi Penerima Manfaat dengan tagihan listrik pascabayar:

Program akan memberikan bantuan pembayaran tagihan listrik sejumlah tagihan listrik Penerima Manfaat pada bulan tersebut, dengan jumlah maksimal bantuan sebesar Rp 100.000 per bulan.

Dalam hal tagihan listrik Penerima Manfaat lebih dari Rp 100.000 per bulan, maka Bantuan yang diberikan oleh Program adalah Rp 100.000 dan kekurangannya tersebut akan menjadi tanggungan/beban dari Penerima Manfaat itu sendiri, termasuk denda yang muncul apabila terlambat melakukan pembayaran tagihan pascabayar.

d. Lightup.id dapat memberikan informasi kuota Penerima Manfaat di lightup.id sesuai dengan jumlah Donasi yang diterima.

e. Pendaftaran untuk mendapatkan donasi di lightup.id hanya dibuka mulai dari tanggal 1 sampai dengan 7 setiap bulannya dan menyesuaikan dengan ketersediaan donasi.

Lebih lengkap dan jelasnya akses di sini.

Diketahui, di tengah pandemi Covid-19, Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB) Foundation yang didukung oleh PLN membuat gerakan sosial, Light Up Indonesia.

Target gerakan ini adalah 100.000 keluarga.

Untuk menyukseskan LightUp, YCAB dalam hal ini bekerjasama langsung dengan PLN dalam penyaluran token listrik untuk rekening prabayar; dan, dengan OVO untuk pembayaran tagihan listrik rekening pasca bayar bagi para penerima manfaat.

Dikutip dari Kompas.com, Founder & CEO YCAB Foundation Veronica Colondam mengatakan, listrik menjadi salah satu biaya rumah tangga yang selalu keluar setiap bulannya.

Adanya bantuan biaya listrik, diharap anggaran rumah tangga dapat disimpan untuk kebutuhan pokok yang lebih mendesak.

“Ayo masyarakat melawan kegelapan corona ini dengan membawa terang, dengan cara membantu membayar rekening listrik (masyarakat prasejahtera),” ajak Veronica dalam konferensi daring, Rabu (22/4/2020).


Mulai dari Rp 20.000, masyarakat sudah dapat berkontribusi untuk “menerangi” sesama.

Partisipasi donasi dapat dilakukan dengan mengunjungi situs www.lightup.id.

Selanjutnya, Agar lebih tepat sasaran, donasi uang dari masyarakat akan diberikan langsung ke PLN.

Sehingga keluarga terpilih akan mendapatkan bantuan biaya listrik sebesar Rp 100.000 dalam bentuk token (prabayar) ataupun voucher (pascabayar).

“[Alurnya] pendonor, yayasan, PLN untuk membayarkan rekening token.

Jadi bersih, langsung masuk ke rumah yang dituju dan tepat sasaran,” ujar Veronica.

Senior Executive Vice President Bisnis & Pelayanan Pelanggan PLN, Yuddy Setyo Wicaksono mengatakan, PLN sangat mengapresiasi gerakan Light Up Indonesia.

“Pada situasi seperti ini, semua bantuan yang dihadirkan bagi masyarakat memberikan tambahan semangat untuk dapat melalui masa-masa sulit.

PLN terlibat langsung membantu dalam penyaluran bantuan ini kepada pelanggan yang menjadi target penerima donasi,” imbuh Yuddy.

Artikel Asli>

Jangan Lupa share